Sengkarut Proyek Lelang di Batam, Dugaan Praktek Monopoli hingga Patgulipat Pejabat

0
1419
FOTO ilustrasi salah satu ruas jalan di Kota Batam (dok. ifan)

BATAM, KABARTERKINI.co.id – Gencarnya pembangunan di Kota Batam belakangan ini mendapatkan sorotan dan apresiasi dari berbagai pihak. Namun sejalan dengan itu, suara miring pun juga mengemuka terkait dugaan praktik lancung dalam pengadaan barang dan jasa pemerintah.

Beberapa kontraktor di Kota Batam hampir senada mengutarakan, telah terjadi upaya monopoli dan praktek patgulipat yang diduga dilakukan melalui kebijakan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dengan pemilik Asphalt Mixing Plant (AMP).

Salah seorang kontraktor senior di Kota Batam, Ir. Suparman membeberkan praktik monopoli yang terjadi dalam proyek pekerjaan jalan telah berlangsung cukup lama melalui kebijakan diharuskannya ada rekomendasi dari perusahaan pemilik AMP bagi pemenang tender.

Menurut Suparman, sesuai ketentuan yang ada, pelelangan diatur dalam bentuk bidang subbidang. Untuk pekerjaan jalan seharusnya tidak bisa dicampurkan antara kontruksi bangunan sipil dan jalan, dengan aspal.

Sub klasifikasi kontruksi bangunan sipil dan jalan diatur dalam KBLI 42101 dengan kode BS001. Sedangkan subbidang aspal berada di KBLI 43909 dengan kode KK008. Dalam KBLI 42101 tidak ada ketentuan pekerjaan aspal, namun itu terjadi pada proyek di Batam.

“Sebenarnya tidak ada dasar hukumnya yang seperti itu. Kecuali dia minta dua subbidang. Seharusnya tidak boleh memasukkan pekerjaan aspal di kontruksi bangunan sipil dan jalan. Kalau dia masukkan pekerjaan aspal, itu berarti akan tersandung kawan-kawan kontraktor yang ikut tender, karena perlu minta dukungan aspal. Ini sengaja dimasukkan PPK atau yang membuat dokumen. Dugaan PPK sudah kongkalingkong dengan pemilik AMP. Tentu dengan hitung-hitungan komisi, itu tidak bisa dipungkiri,” kata Suparman, saat ditemui di kantornya, Jumat 29 Maret kemarin.

IR Suparman, salah seorang kontraktor senior di Kota Batam

Semestinya, kata Suparman, dilelang dulu pekerjaan fisik bawah yang tidak ada aspal. Baru nanti dilelang aspalnya sesuai dengan aturan hukum. Tapi karena adanya dugaan monopoli atau permainan antara PPK dan jajarannya dengan pihak AMP atau  pemilik aspal.

“Jadi yang menentukan menang kalah itu adalah pemilik aspal. Misalnya mereka bilang, menangkan ini didukung oleh saya, pasti menang. Gugurkan itu karena tidak ada dukungan aspal, pasti gugur. Ini berbahaya,” paparnya.

Kebijakan seperti ini, sambung Suparman, menghancurkan banyak kontraktor di Batam dan membuat kontraktor besar yang sekaligus pemilik AMP berada di atas angin. Satu perusahaan harus mendapatkan dua dukungan AMP.  Dicontohkannya, kalau misalnya tender 6 paket dan peserta lelang ada 15 berarti harus ada 30 dukungan AMP. Sedangkan AMP di Batam cuma 5.

“Disitulah, permainan yang dilakukan baik di BP Batam maupun Pemko Batam dan menjadi jalan bagi pejabat terkait untuk meraup komisi. Kita menduga ada permainan fee yang cukup besar dalam setiap proyek melalui pemilik AMP,” katanya.

“Biasanya fee-nya itu dari volume aspal, PPK minta dari jumlah aspal yang diampar. Jadi bukan ke kontraktor pemenang. Mainnya sangat halus sehingga PPK tidak meminta ke kontraktor pemenang tapi menitipkan ke AMP. Nanti harga aspal dinaikan serentak, mau nggak mau kita harus bayar. Dari selisih itu digunakan untuk uang sogok mulai dari PPK, bahkan mungkin hingga kepala dinas dan kepala daerah. Itu yang saya nggak mau selama ini,” katanya lagi.

Selain potensi rasuah, menurut Suparman, hal ini juga tidak sesuai dengan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Persaingan Usaha Tidak Sehat. Ia mengaku kerap melaporkan hal ini ke Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU).

Senada dengan Suparman, kontraktor lain yang media ini wawancarai juga mengakui kondisi serupa. Salah seorang kontraktor yang tidak mau namanya dipublikasikan mengatakan, karena berbagai kebijakan yang ada, banyak kontraktor kecil di Batam yang gulung tikar.

Terkait hal ini, awak media mencoba melayangkan konfirmasi kepada Kepala Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air Kota Batam, Suhar, melalui pesan WhatsApp. Namun hingga berita ini ditayangkan, Suhar belum menjawab konfirmasi tersebut. (*ifan)

Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari KABARTERKINI.co.id. Ayo bergabung di Facebook dan Instagram KABARTERKINI.co.id, atau klik link https://www.kabarterkini.co.id

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini