Perang Dunia Ketiga Bakal Meletus di Laut China Selatan?

0
2336
KAPAL induk AS (foto: FB)

Kabarterkini.co.id, Natuna – Perang Dunia Ketiga diprediksi bisa pecah kapan saja di Laut China Selatan. Peringatan itu muncul setelah bertahun-tahun meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dengan Tiongkok di kawasan perairan paling diidamkan di seluruh dunia itu.

Dikutip Sosok.ID dari The Sun, pekan lalu, kapal induk AS terlihat berlayar melalui Laut China Selatan. Setelah Washington menuduh Beijing “mengkampanyekan bullying”.

Menanggapi hal itu, angkatan udara Tiongkok mengadakan latihan tembakan langsung di lokasi rahasia di kawasan tersebut. Dari latihan itu, 3.000 rudal dengan sasaran tembak bergerak di laut.

Negara-negara termasuk Tiongkok, Taiwan, Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Vietnam mengklaim bagian dari Laut China Selatan. Negara lain bahkan tertarik mempertahankan akses ke jalur pelayarannya. Karena diperkirakan perdagangan global bernilai USD 3,4 triliun melewati perairan itu setiap tahun.

Jumlah terhitung sekitar sepertiga dari semua perdagangan maritim global. Wilayah ini juga menyimpan sumber daya alam melimpah, seperti ikan serta cadangan minyak dan gas.

Berbicara kepada South China Morning Post, Michael Austin, seorang rekan di Hoover Institution Universitas Stanford, mengatakan: “Jika Anda memiliki semua pulau diperebutkan ini. Anda memiliki tabrakan, Anda memiliki intimidasi, Anda memiliki hubungan yang memburuk.”

“Baik Beijing maupun Washington tidak akan memilih perang, tetapi saya sangat khawatir mereka akan tersandung,” katanya lagi.

Sebagai bagian dari strateginya mengklaim kendali atas lebih banyak wilayah, Tiongkok mulai membangun banyak pulau di Laut China Selatan. Langkah ini merupakan taktik sangat dikutuk AS, Inggris dan Perancis.

Setelah latihan minggu lalu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menuduh Tiongkok melakukan pengejaran wilayah yang “benar-benar melanggar hukum” di Laut China Selatan.

David Ochmanek, seorang peneliti senior dari think tank Rand di California, telah dilibatkan dengan mensimulasikan kemungkinan konflik antara AS dan China selama 15 tahun.

Dengan menggambarkan pertumbuhan kekuatan militer Tiongkok pada waktu itu, dia berkata, “Jadi katakanlah itu pada 2005. Ketika kita menjalankan skenario untuk 2010, kemampuan Tiongkok tidak matang sepenuhnya.

“Apa yang akan Anda lihat adalah kebuntuan, bukan kemenangan atau kekalahan yang jelas bagi kedua belah pihak. Tetapi tetap saja jumlah korban dan kerugian mengejutkan di Amerika Serikat. Kematian pasukan China bertambah secara dramatis,” katanya.

“Ketika kami memajukan waktu ke depan, dan mulai melihat keseimbangan pada 2020, 2025, 2030, biasanya kami menemukan kemenangan jelas bagi China,” katanya lagi.

Para ahli mengatakan, Tiongkok akan memiliki keuntungan dalam setiap konflik dalam sebagian. Sebab, sebagian besar peralatan militernya dirancang khusus untuk beroperasi di Laut China Selatan.

Ochmanek menambahkan, “Tidak ada perwira angkatan laut akan memperdagangkan galangan kapal AS atau untuk galangan kapal Tiongkok atau kapal”. Tetapi Tiongkok dapat melampaui AS dalam hal kapasitas karena “mereka memiliki industri sipil yang besar”. (*andy surya)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here