Presiden Resmikan PLTA Poso dan PLTA Malea, Sistem Kelistrikan Sulawesi Kian Andal dan Hijau

0
95
PRESIDEN saat mesmikan PLTA Poso dan PLTA Malea

POSO, KABARTERKINI.co.id – Presiden Republik Indonesia Joko Widodo meresmikan pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Poso dengan kapasitas 515 megawatt (MW) dan PLTA Malea 90 MW di Poso, Sulawesi Tengah pada Jumat 25 Februari 2022.

Selain memperkuat pasokan listrik di Sulawesi, pengoperasian dua pembangkit listrik ramah lingkungan ini menjadi bukti komitmen Indonesia sebagai tuan rumah KTT G20 dalam mempercepat transisi energi hijau dan mendukung pencapaian target net zero emission pada 2060.

“Saya menyambut baik mulai beroperasinya dua pembangkit ini. Sehingga dunia tahu, Indonesia aktif dalam melakukan transisi energi. Kita berharap semua negara bisa menggeser penggunaan energi fosil, khususnya batu bara ke energi hijau,” ujar Jokowi -biasa disapa- melalui keterangan tertulis.

Pengembangan pembangkit ramah lingkungan di Indonesia, sambungnya, sangat besar. Seperti potensi hydropower dan geothermal yang bisa mencapai 418 GW. Karena Indonesia punya tenaga solar, angin hingga arus laut.

“Semua potensi alam ada di Indonesia. Hanya bagaimana bisa menggeser dari batu bara ke energi hijau. Ini bukan pekerjaan mudah karena banyak sekali PLTU kita,” ungkap Jokowi.

Dengan total kapasitas 515 MW, PLTA Poso yang berada di Poso, Sulawesi Tengah, merupakan pembangkit ramah lingkungan terbesar di Indonesia Timur. Yang dibangun dan dioperasikan PT Poso Energy, anak usaha Kalla Group.

Sementara PLTA Malea berkapasitas 90 MW yang berada di Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Dikembangkan PT Malea Energy, anak usaha PT Bukaka Teknik Utama. Dengan beroperasinya kedua PLTA ini, sistem kelistrikan Sulawesi meningkat menjadi 38,38 persen.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menjelaskan, pengoperasian kedua pembangkit ramah lingkungan ini menjadi bukti kolaborasi strategis antara PLN dengan produsen listrik swasta dalam mempercepat transisi energi di Tanah Air.

“Dalam mengakselerasi pembangunannya, PLN tidak bisa sendiri. Perlu adanya kolaborasi dan sinergi, baik bersama BUMN maupun swasta. Kedua proyek ini menjadi bukti nyata dari kolaborasi apik pengembangan pembangkit ramah lingkungan skala besar,” ungkap  Darmawan.

Rencananya, PLTA yang memanfaatkan arus sungai Poso ini akan dimaksimalkan sebagai pembangkit peaker yang akan dioperasikan selama waktu beban puncak, yaitu pukul 17.00 hingga 22.00 dengan Exclusive Commited Energy sebesar 1.669 Giga Watt hours (GWh) per tahun.

Pembangkit ramah lingkungan ini telah terinterkoneksi dengan saluran transmisi 275 kV ke Provinsi Sulawesi Selatan. Tak hanya itu, PLTA Poso juga telah tersambung dengan saluran transmisi 150 kV dari pembangkit ke Kota Palu, Sulawesi Tengah.

“Pengoperasian PLTA Poso Peaker sangat penting karena banyaknya industri smelter yang masuk ke Sulawesi, khususnya di Sulawesi Tengah. Smelter ini butuh pasokan listrik yang andal,” paparnya.

Sementara itu, PLTA Malea yang memanfaatkan arus Sungai Saddang akan menambah keandalan sistem kelistrikan Sulawesi Selatan. Masuknya PLTA Malea bersama dengan PLTA Poso akan membuat cadangan daya sistem Sulawesi Bagian Selatan sebesar 591,5 MW, dengan beban puncak sistem kelistrikan sebesar 1.517,6 MW dan daya mampu sebesar 2.109,1 MW.

“PLTA Poso dan PLTA Malea jadi bukti kontribusi aktif PLN dalam mencapai target bauran energi nasional dan target NDC dunia,” kata Darmawan.

Dewan Penasehat Kalla Grup, Jusuf Kalla menilai kerjasama antara Kalla Grup dan PLN dalam menciptakan energi bersih sangat diperlukan. Saat ini potensi pembangkit ramah lingkungan ini besar di Indonesia.

“Salah satunya PLTA Poso yang memanfaatkan aliran sungai Poso, dan masih banyak lagi terkait potensi yang bisa kita kembangkan bersama,” pungkas Jusuf Kalla. (*andi surya)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here